Janganlah Tertipu dengan Amalan Maupun Ibadahmu

JALSATUL ITSNAIN MAJELIS RASULULLAH SAW

Senin,1 Mei 2017

-HABIB JA’FAR BIN MUHAMMAD BAGIR AL-ATTHOS-

 

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ أَمَّا بَعْد

Alhamdulillah wa syukrulillah di malam hari ini kita kembali dalam kajian kitab Safinatunnajah yang di karang oleh Al-Imam syekh Salim Bin Abdullah bin Saad bin Sumair, yang masih dalam kaitan sholat, yang perlu benar-benar kita perhatikan kembali. Kita evaluasi terus  dalam diri kita untuk mejaga diri kita dari perbuatan tadi hal-hal yang di haramkan oleh Allah Swt. Dari kurang  yakinnya dengan Allah Swt, rasa ragunya dengan Allah Swt terutama di dalam masalah rizki, yang mudah-mudahan Allah perkuat keimanan kita, keyakinan kita dengan Allah Swt.

Yang Allah Swt sampai bersumpah di dalam masalah rizki kita ini

 

وَفِي السَّمَاءِ رِزْقُكُمْ وَمَا تُوعَدُونَ

Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu.

فَوَرَبِّ السَّمَاء وَالْأَرْضِ إِنَّهُ لَحَقٌّ مِّثْلَ مَا أَنَّكُمْ تَنطِقُونَ

 Maka demi Tuhan langit dan bumi, sesungguhnya yang dijanjikan itu adalah benar-benar (akan terjadi) seperti perkataan yang kamu ucapkan.

Ketika ayat tersebut turun malaikat mengatakan celaka, binasa anak-anak Adam, mereka membuat marah Tuhan mereka sampai Allah bersumpah demi masalah rezki mereka. Tapi kalau kita jalanin masalah sholat kita dengan benar, dengan baik Allah yang akan jaga Rizki kita. Bukan hanya jaminan secara umum, secara umum di jamin seluruhnya oleh Allah Swt

 

وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۚ كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُبِينٍ

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

Dalam masalah rizki ada rizki yang mazmun ada rizki yang maksum ada rizki yang mau’ud dan ada rizki yang mamluk. Rizki yang di jamin oleh Allah Swt. Adapun masalah-masalah yang berkaitan dengan makan kebutuhan pokoknya sudah terjamin, kalaupun ada orang-orang yang mati kelaparan, tidak punya apapun. Hal-hal kebutuhan pokoknya bukan kesalahan Allah Swt

Allah sudah sediakan seluruh rizkinya, tapi kecurangan tangan-tangan manusianya yang membuat adanya orang-orang yang mati dalam kelaparan, tidak punya pakaian, tidak punya rumah, tapi Allah masih sediakan semuanya di dalam muka bumi nya Allah Swt kebutuhan pokoknya bahkan lebih dari kebutuhan pokoknya.

 

وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَنْ كَثِيرٍ

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).

Kalau Allah berikan balasannya sesuai amalan kita, dosa kita tidak ada satupun makhluk yang tersisa di muka dunia ini dalam kemurkaan Allah Swt, dalam kemarahan Allah Swt, tapi Allah maafin, Allah banyak memaafkan untuk kita semua. Dan mudah-mudahan Allah jaga terus. Jangan sampai kita di murkai oleh Allah Swt. Diangkat kenikmatan demi kenikmatan, di turunin musibah demi musibah, yang kita minta agar Allah angkat semua musibah di berikan kita curahan terbesar dari karunia-karunia luhur yang Allah berikan kepada hamba-hambanya yang soleh, yang kuat keyakinannya dengan Allah Swt, yang kuat keimanannya dengan Allah Swt amin ya rabbal alamin.

          إِنَّ الصَّلاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ

Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan) keji[3] dan mungkar

Jaminan Allah Swt dari rizki yang tadi, yang umum Allah jamin. Adalagi  rizki yang khusus yang Allah jamin kalau kita jaga ini masalah sholat, kata Allah Swt perintahkan keluargamu sholat  dengan cara kesabaranmu. Bukan hanya gerakan sholat yang kita ajarkan. Tapi yang kita ingin ada nya shilah antara keluarga kita dengan Allah Swt. Hatinya mantap hatinya yakin tidak bisa di goyang lagi. Tidak mungkin dia menyentuh yang haram bahkan yang makruh untuk hubungannya dengan Allah Swt.

Pernah saya ceritakan bagaimana Sayyidina Hatim Al-Ashom.     Hatim al-Asham termasuk di antara pembesar orang-orang shaleh. Hatinya sudah rindu ingin menunaikan haji pada suatu tahun di antara tahun-tahun yang ada. Namun ia belum jua memiliki biaya untuk berhaji, tidak boleh mengadakan perjalanannya, bahkan haji itu tidak wajib tanpa meninggalkan biaya hidup bagi anak-anaknya tanpa keridhaan mereka.

Ketika waktu yang dijanjikan telah tiba, puterinya melihat dirinya bersedih dan menangis, sedang keshalehan terdapat pada puterinya tersebut. Ia berkata kepadanya, “Wahai ayahku, gerangan apa yang membuat engkau menangis? Ia berkata, “Haji telah tiba.” ,  

“Lalu mengapa engkau tidak pergi berhaji?” tanya sang puteri.

“Nafkah” jawab sang ayah.

“Allah yang akan memberikan engkau rezeki,” jawab si puteri.

“Lalu apa nafkah kalian?” tanya sang ayah lagi.

“Allah yang akan memberikan kami rezeki,” jawab sang puteri.

“Tetapi perkaranya kembali kepada ibumu,” kata sang ayah.

Pergilah puterinya tersebut untuk mengingatkan Sang ibu. Hingga akhirnya, ibu dan anak-anak lelakinya berkata kepada Hatim, “Pergilah berhaji, Allah yang akan memberikan kami rezeki.”

Hatim pun berangkat berhaji. Ia hanya meninggalkan nafkah untuk tiga hari buat mereka.

Ia berangkat berhaji sementara tidak ada sepeser harta pun yang bersamanya yang dapat digunakan untuk mencukupi kebutuhannya. Adalah ia berjalan di belakang kafilah. Di awal perjalanan, seekor kalajengking menyengat pemimpin kafilah, membuat mereka bertanya siapa yang dapat meruqyah dan mengobatinya. Mereka pun mendapati Hatim. Lantas ia meruqyahnya sehingga Allah menyembuhkan pemimpin kafilah dari kebinasaannya.

Pimpinan kafilah berkata, “Nafkah pulang dan pergi (Hatim), saya yang menanggungnya.”

Hatim pun berdo’a, “Ya Allah, ini adalah pemeliharaan-Mu kepadaku, maka perlihatkanlah pemeliharaan-Mu kepada keluargaku.”

Telah berlalu masa tiga hari sementara nafkah yang ditinggalkan di sisi anak-anak telah habis. Mulailah rasa lapar menggerogoti mereka, sehingga mereka mulai mencela si anak perempuan. Namun ia hanya tertawa. Mereka berkata, “Apa yang membuatmu tertawa sementara rasa lapar hampir membunuh kita.” Ia balik bertanya, “Ayah kita ini Razzaq (Sang Pemberi Rezeki) atau pemakan rezeki?”

“Pemakan rezeki, karena ar-Razzaq itu hanyalah Allah,” jawab mereka.

“Kalau begitu telah pergi pemakan rezeki dan tinggallah ar-Razzaq,” jawab anak perempuan.

Ketika ia tengah berbicara dengan mereka, tiba-tiba pintu diketuk. “Siapa di pintu?” tanya mereka.

“Sesungguhnya Amirul Mukminin meminta air minum kepada kalian,” jawab si pengetuk pintu.

Kemudian, mereka pun memenuhi geribah dengan air. Minumlah Sang Khalifah, maka ia merasakan kelezatan pada air tersebut yang belum pernah dirasakannya. Ia bertanya, “Dari mana kalian mendapatkan air ini?” “Dari rumah Hatim,” jawab mereka. “Kalian panggil dia supaya aku dapat membalas budinya,” perintah Khalifah. “Ia sedang berhaji,” jawab mereka. Maka Amirul Mukminin melepas ikat pinggangnya, dan itu merupakan sabuk yang terbuat dari kain tenun mewah yang bertabur permata, seraya berkata, “Ini untuk mereka (keluarga Hatim).” Kemudian ia berkata, “Siapa yang ia memiliki tangan atasku –yaitu siapa yang dia mencintaiku-?” Maka tiap menteri dan pedagang melepaskan ikat pinggangnya untuk mereka hingga menumpuklah ikat pinggang-ikat pinggang tersebut. Kemudian salah seorang pedagang membeli semua ikat pinggang tersebut dengan emas sepenuh rumah yang dapat mencukupi kebutuhan mereka (keluarga Hatim) hingga ajal menjemput, lalu mengembalikan lagi ikat pinggang-ikat pinggang itu kepada mereka (para pemiliknya).

Mereka (keluarga Hatim) membeli makanan dan tertawa ceria. Namun si anak perempuan malah menangis. Sang ibu berkata kepadanya, “Perkaramu sungguh mengherankan wahai puteriku. Ketika kami menangis karena lapar, kamu malah tertawa. Namun ketika Allah telah memberikan jalan keluar kepada kita, kamu malah menangis?!”

Sang anak menjawab, “Makhluk yang tidak menguasai manfaat maupun madharat untuk dirinya sendiri ini (yaitu Khalifah) melihat kepada kita dengan pandangan iba yang mencukupi kita dari kematian, lalu bagaimana kiranya dengan Raja para raja?!”

Itulah kepercayaan (tsiqah) kepada Allah.

Itulah kepercayaan kepada ar-Razzaq yang memiliki kekuatan lagi sangat kokoh.

Itulah kekuatan iman dan kekuatan tawakkal kepada Allah.

Maha suci Allah, di mana kita dibanding mereka?!

Ketika Allah memilih engkau untuk menempuh jalan hidayah-Nya, bukanlah karena engkau istimewa atau karena ketaatan yang engkau kerjakan! Namun itu semata rahmat dari-Nya yang menyelimutimu. Bisa jadi, Ia akan mencabutnya darimu kapan saja. Oleh karena itu, janganlah engkau tertipu dengan amalanmu maupun ibadahmu! Janganlah engkau kira kecil amalan orang-orang yang telah sesat dari jalan-Nya!

Seandainya bukan karena rahmat Allah kepadamu, niscaya engkau sudah menduduki tempatnya.

 

Tsummassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

 

Comments are closed.