November 28, 2020

Re:darunnafis

Home Forums Forum Masalah Tauhid darunnafis Re:darunnafis

#182565100
Munzir Almusawa
Participant

Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

kebahagiaan dan Kesejukan Rahmat Nya semoga selalu menaungi hari hari anda,

Saudaraku yg kumuliakan,
1. mengenai kitab darunnafis, saya belum menelaahnya dg jelas, namun jika ada padanya yg bertentangan dg syariah maka hal itu tentunya menjadi bukti kesalahan buku itu, namun yg dapat saya jelaskan bahwa pemahaman wihdatulwujud itu tidak keseluruhannya salah, wihdatul wujud hakikatnya adalah mendekatkan diri pd Allah swt dg sedalam dalamnya, hingga merasa alam semesta ini fana, yg ada hanya Allah swt semata, selalu diingat, dicintai dan dirindukan, maka faham spt ini benar.
jika yg dimaksud adalah bersatu dg dzat Allah, itu pun perlu penafsiran, jika yg dimaksud adalah karena luapan cinta saja, bukan makna hakiki, maka hal itu tidak bertentangan dg syariah, misalnya karena cintanya pada Allah, sebagaimana kita ketahui nabi isa as bergelar ruhullah, tentu maksudnya bukan ruh nya Allah secara hakiki, tapi maknawi saja bahwa ia sangat dekat dan dicintai Allah.

namun jika yg dimaksud adalah orang itu bisa bersatu dg Dzat Allah, maka hal itulah yg bertentangan dg syariah.

dan saya belum menelaah buku tsb sdrku, namun selama kecaman datang dari mereka yg berfaham wahabisme, tawassul dikatakan syirik, ziarah syirik, maulid bid;ah, lalu mereka itu yg mengatakan buku itu sesat, maka tak perlu ddengarkan pendapat mereka itu.

2. saya belum jelas membaca pertanyaan anda, sebab saya simak tulisan anda bisa menjadi dua makna, takut, atau sifat tidak tega yg berlebihan.

sifat takut bisa diobati dg memperbanyak ratib alattas, maka akan hilang insya Allah, atau berfkir bahwa semua makhluk adalah dalam genggaman Allah swt, siapapun dia, maka yg kedua ini cukup berat, namun Ratib Alattas isinya adalah dzikir dzikir nabi saw, yg membuat hati tegar dan tidak takut pada siapapun.

sifat tidak tega yg berlebihan hingga berat menolak, bisa dihilangkan dg meyakini bahwa orang yg memaksa itu hanya baik dan mau kenal dg anda saat ia butuh, setelah urusannya selesai maka ia tak perduli lagi dg keadaan anda, maka ini bisa mempertegar hati anda untuk mudah menolak orang jika ia memaksa hal hal yg sudah ditentukan untuk dilarang.

Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu, semoga sukses dg segala cita cita,

Wallahu a\’lam

Artikel Terpopuler

Artikel Terbaru