December 3, 2020

Alasan pernikahan nabi

Home Forums Forum Masalah Umum Alasan pernikahan nabi

Viewing 2 posts - 1 through 2 (of 2 total)
  • Author
    Posts
  • #81579558
    amanx alhamid
    Participant

    Assalamualaikum Wr Wb
    Mudah2an habib munzir dalam keadaan sehat selalu. Sekarang ana tinggal di negara yg mayoritasnya non muslim. saya sengang sekali dengan adanya web ini n insyaAllah akan saya info khan kepada rekan2 indonesia disini. Terkadang saya pernah mengadakan dialog lintas agama dn teman2. Pertanyaan yg umum ditanyakan mereka kebanyakan mengenai poligami nabi. Saya yakin ini pertanyaan udach umum dan sudi lach kiranya habib menjelaskan satu demi satu alasannya. Terutama mengenai pernikahan nabi dengan aisha ketika berumur 6 tahun.

    Stukran katsir n wassalam

    #81579608
    Munzir Almusawa
    Participant

    Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

    Cahaya Rahmat Nya swt semoga selalu menerangi hari hari anda dengan kebahagiaan,

    Saudaraku yg kumuliakan,
    mengenai Ummulmukminin Aisyah ra bukanlah 6 tahun, tapi 9 tahun.

    saya sudah pernah ditanya oleh kaum nasrani dengan pertanyaan yg pedas dan tajam sekali, dan saya telah menjawabnya, maka saya forward pada anda secara singkat, dan akan saya tampilkan secara keseluruhan mengenai semua kecaman mereka.
    anda jangan tersinggung dg jawaban saya yg tajam, karena jjawaban ini saya tujukan pd mereka saat mereka menghujani saya dg penghinaan thd Nabi saw.

    saya menjawab mereka sbgbr :
    [b]Mengenai hal ini, adalah kekhususan untuk sang Nabi saw, beliau saw berbeda dengan kita, sebagaimana kesaksian beliau saw tidak makan dan minum berhari hari, ketika para sahabat mengikutinya maka beliau saw melarangnya, dan berkata : “sungguh aku tidak sama dengan kalian, aku diberi makan dan minum oleh Allah” (Shahih bukhari), demikianlah Mukjizat para nabi, demikian Mukjizat Isa bin maryam yg menghidupakan orang mati, demikian pula Mukjizat Musa as yg merubah tongkatnya menjadi ular, maka memperawani seorang wanita dalam konteks orang awam adalah menyetubuhinya dg syahwat, namun berbeda dengan Rasulullah saw, Allah swt menciptakan aisyah untuk istri nabi Nya, tentunya Dia Maha Luhur dari segala kekejian dan kebiadaban, karena seluruh ucapan sang nabi saw adalah perintah Allah swt : “Tiadalah ia berbicara dari hawa nafsunya, tetapi merupakan wahyu yg diwahyukan oleh Allah swt” (Annajm 3-4).

    Aisyah ra adalah seorang wanita yg cerdas dan jenius, Nabi saw membutuhkan seorang wanita yg jenius dan cerdas untuk menyampaikan risalah pada kaum wanita, maka Jibril as mewahyukan agar beliau saw menikahi aisyah ra.

    Dengan Logika yg sempurna, dan hati yg beriman kami mempercayai bahwa Maryam as adalah wanita suci yg bukan pendosa apalagi pezina, namun merupakan perintah Allah swt.

    Dengan hati suci dan iman, kami kaum muslimin mempercayai bahwa Isa bin Maryam adalah anak suci dan sesekali bukan anak zina, namun merupakan perintah Allah swt.
    Dengan kesucian dan Iman, kami kaum muslimin mempercayai bahwa Muhammad saw menikahi Aisyah dan istri istrinya bukan karena nafsu, namun merupakan perintah Allah swt.

    Tuduhan anda dengan logika bahwa Muhammad saw bernafsu birahi dan sex maniac karena menikahi banyak wanita dan wanita dibawah umur, berarti anda berlogika pula bahwa Maryam as adalah pelacur biadab yg berkedok wanita suci, Dan Isa bin Maryam adalah anak haram jadah dan bukan putra suci, demikianlah logika kotor berbicara, demikian logika busuk menilai, namun anda dapat membandingkan mana logika sempurna dan mana logika busuk.[/b]

    Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu,

    Wallahu a\’lam

Viewing 2 posts - 1 through 2 (of 2 total)
  • The forum ‘Forum Masalah Umum’ is closed to new topics and replies.

Artikel Terpopuler

Artikel Terbaru