November 24, 2020

Ibnu Ishaq

Home Forums Forum Masalah Umum Ibnu Ishaq

Viewing 4 posts - 1 through 4 (of 4 total)
  • Author
    Posts
  • #94060569

    Assalamualaikum ya habib,

    saya mahu bertanya, siapakah itu dia ibnu ishaq? barangkali jika habib mengetahui, bolehkah habib huraikan sedikit sebanyak mengenainya?

    lagi satu, dari lapangan terbang jakarta ke masjid al munawwar yang habib mengajar setiap minggu itu, adakah jauhnya dari sana? apakah cara termudah untuk saya dari lapangan terbang itu jikalau mahu ke masjid itu?

    terima kasih saya dahulukan ya habib. semoga satu hari nanti saya dapat bertemu dengan habib munzir yg saya cintai. insyaAllah.

    wassalam.

    #94060586
    Munzir Almusawa
    Participant

    Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

    Kebahagiaan dan Cahaya Kelembutan Nya swt semoga selalu menaungi hari hari anda dan keluarga,

    Saudaraku yg kumuliakan,
    mengenai Ibn Ishaq banyak sekali nama ini dalam rangkaian sejarah, kiranya barangkali saudaraku dapat memperjelasnya dg hal hal yg berkaitan dg Ibn Ishaq yg anda maksudkan,

    mengenai Masjid Almunawar, cukup jauh dari Airport Soekarno hatta, namun jika anda berniat kunjung maka anda kabarkan pada kami maka kami akan kirimkan jemputan khusus bagi anda.

    jika anda berniat ingin datang sendiri, maka posisi masjid almunawar adalah di Jl Raya Pasar Minggu, Pancoran, Jakarta selatan.

    anda dapat menghubungi bagian penyambutan dan informasi Sdr Mahfud di +6281808889795.

    Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga sukses dg segala cita cita, semoga dalam kebahagiaan selalu,

    Wallahu a\’lam

    #94060608

    Assalamualaikum Ya habib,

    terima kasih atas maklumat untuk ke sana.

    berkenaan ibnu ishaq, saya ada terima satu e-mail dari seorang teman saya mengatakan beliau adalah perosak sejarah awal islam. adakah benar dakwaan itu? apakah pendapat habib tentang hal ini? semoga habib dapat membimbing saya. berikut saya kirmkan juga artikel nya.

    minta maaf jikalau ada tersalah kata atau bahasa. terima kasih.

    wassalam.

    Berikut artikel nya:

    ————————————————————————————————————

    Namanya Muhamad bin Ishaq . Hidup sezaman dengan Imam
    Malik dan pernah berjumpa dengan Anas bin Malik dan
    Said ibnu Musayyab.

    Beliau tidak rasminya diangkat sebagai \’bapa sirah\’
    dan cerita-cerita sirah yang bersumber dari beliau
    banyak bertebaran dalam kitab-kitab sirah kemudiannya
    . Malah dalam sukatan pelajaran Universiti Al-Azhar
    terdapat cerita-cerita yang bersumber dari beliau.

    Salah seorang anak muridnya Ibnu Hisham telah mengutip
    secara bebas ( ataupun dengan tapisan yang ringan)
    cerita-cerita dari Ibnu Ishaq dan memuatkannya di
    dalam kitabnya yang termasyhur Sirah Ibnu Hisham,
    sebuah kitab rujukan sirah yang utama masakini.

    Ibnu Ishaq ialah seorang penganut Syiah . Anutannya
    telah mempengaruhi cara beliau berfikir dan telah
    banyak diabadikan di dalam kitab-kitab yang beliau
    nukilkan atau dalam siri pengajiannya.

    Banyak cerita-cerita ganjil berkenaan kehidupan dan
    suasana awal Islam yang bersumber hanya dari beliau
    seorang. Cerita-cerita ini banyak untuk menyokong
    fahaman syiahnya iaitu samada mengangkat Saidina Ali
    ra atau keluarganya, mengurangkan sumbangan atau
    memburuk-burukkan sahabat yang lain terutama Saidina
    Muawiyah serta sahabat-sahabat utama seperti Abu Bakar
    , Umar ra

    Di antara cerita yang diriwayatkan oleh beliau yang
    dipertikaikan oleh Ulamak ialah:

    a) Kisah Hindun ra , ibu kepada saidina Muawiyah,
    yang dikatakan memakan jantung Saidinia Hamzah. Cerita
    ini tidak pernah diceritakn oleh orang lain malah
    dalam Shahih Bukari , Wahsyi ra yang membunuh Saidina
    Hamzah tidak pernah menyebut tentang kisah ini. Motif
    utama ialah mencacatkan Hindun, ibu kepada Muawiyah ,
    musuh utama golongan Syiah.

    b) Kekarutan dalam cerita-cerita tentang Muawiyah ra
    dengan menggambarkan beliau sebagai seorang pemutar
    belit dan suka mengambil kesempatan. Motifnya ialah
    untuk mencederakan peribadi sahabat besar ini kerana
    dengan tercederanya beliau bermakna Quran yang ada
    hari ini berkemungkinan tercedera juga, kerana beliau
    adalah salah seorang jurutulis wahyu nabi.

    c) Cerita hijrah nabi saw dari rumah beliau saw pada
    waktu malam dengan Saidina Ali menggantikan tempat
    tidur baginda saw. Pada mata kasarnya ianya
    menunjukkan keberanian, kepatuhan dan pengorbanan
    Saidina Ali. Tetapi dalam kitab hadis paling sahih,
    Sahih Bukhari , mengatakan nabi saw berhijrah dari
    rumah Saidina Abu Bakar di waktu siang hari . Dalam
    Sahih Bukhari dinyatakan dengan jelas peranan
    keluarga Abu Bakar seperti Abd Rahman, Asma\’ dan
    lain-dain dalam peristiwa hijrah ini. Tidak lain
    cerita yang dibawa oleh Ibnu Ishak ialah untuk menutup
    sumbangan dan pengorbanan besar Abu Bakar ra
    sekeluarga sesuai dengan akidah Syiah yang
    mengkafirkan sahabat-sahabat besar seperti Abu Bakar,
    Umar, Usman, Aisyah dan seterusnya.

    d) Kisah Isra\’ nabi dari rumah Ummu hani\’ . Ummu Hani
    ialah kakak kepada Saidina Ali dan masa ini masih lagi
    belum Islam . Secara sepintas lalu dapat diperhatikan
    Ibnu Ishak cuba mengaitkan setiap peristiwa besar
    dengan Saidina Ali sekeluarga. Tetapi dalam kes ini
    beliau sebenarnya cuba mencederakan maruah Rasullullah
    saw sendiri . Kalau cerita ini benar, kita akan
    mengatakan bahawa nabi saw bersunyi-sunyi ( atau
    tidur) di rumah isteri orang tanpa kehadiran suaminya.
    Alangkah dahsyatnya fitnah yang ingin dilemparkan oleh
    Ibnu Ishaq terhadap nabi saw.

    e) Kisah mempersaudarakan Ali ra dengan nabi saw.
    Suatu kisah yang tidak masuk akal bila dipandang dari
    tujuan \’mempersaudarakan\’ itu sendiri, kerana
    sememangnya Ali adalah saudara kepada nabi saw dan
    beliau ra adalah sama-sama dari Mekah. Tidak lain ini
    adalah untuk menaikkan martabat Ali ra dari yang
    sepatutnya untuk merasionalkan hujjah bahawa beliaulah
    yang sepatutnya dilantik menjadi khalifah selepas
    wafatnya nabi saw.

    Banyak lagi kisah aneh yang dikeluarkan oleh beliau
    seorang. Maka tidak menghairankan bila ulamak besar
    mengatakan :

    \’\’…..salah seorang dajjal \" , \" Kami telah menghalau
    Ibnu Ishaq keluar dari Madinah\" – Imam Malik

    \"Dia meriwayatkan hadith-hadith karut dari orang-orang
    majhul ( orang yang tidak diketahui latarbelakangnya)
    \" – Ali Ibnu Al-Madini

    \" Muhammad bin Ishaq adalah di antara perawi-perawi
    yang tidak menepati syarat-syarat hadith sahih\" –
    Imam Nawawi

    \"Aku bersaksi bahawa Muhammad bin Ishaq adalah
    pendusta besar \" – Yahya bin Said al-Qatthan

    Mereka yang men\’ta\’dil\’ kannya bersikap demikian
    kerana tidak mengetahui dengan jelas kedudukan sebenar
    beliau samada kerana tidak hidup sezaman dengannya
    atau tidak dapat mengesan sifat sebenar disebabkan
    oleh sikap \"Taqiyah\" yang diamalkan sesuai dengan
    kehendak ajaran Syiah yang dianutinya.

    Catatan sejarah perlu diperbetulkan kerana ini akan
    menjaga keutuhan agama Islam ini sendiri. Kita tidak
    akan berpuashati menganut agama Islam sekiranya
    nabinya besekedudukan dengan isteri orang,
    sahabat-sahabat utama yang meneruskan syiar ini
    berperangai tidak senonoh malah menjadi kafir selepas
    peninggalan nabi saw, jurutulis wahyu di mana Quran
    yang kita pegang hari ini merupakan orang yang tidak
    boleh dipercayai dan sentiasa mencari peluang untuk
    habuan dunia malah beliau datang dari keluarga yang
    tidak bertamaddun.

    Sikap yang perlu diambil ialah kita wajib menolak
    seorang yang bernama Muhammad bin Ishaq secara total
    untuk menyelamatkan Islam yang kita cintai ini secara
    total. Wallahua\’lam.

    #94060629
    Munzir Almusawa
    Participant

    Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

    Kebahagiaan dan Cahaya Kelembutan Nya swt semoga selalu menaungi hari hari anda dan keluarga,

    Saudaraku yg kumuliakan,
    hal itu hanya tuduhan orang yg tidak berilmu saja, Ibn Ishaq seorang ulama Mu\’tabar, Imam besar dimasanya, mustahil ia seorang syiah jika tak ada kesaksian dari para Muhadditsin bahwa ia tergolong Rafidhah, karena fatwanya dan riwayatnya diterima oleh ulama dimasanya,

    mengenai riwayat riwayat ganjil tsb, ini adalah riwayat, tidak bisa kita menuduh seseorang syiah karena riwayatnya tampak condong ke syiah, beliau hanya meriwayatkan,

    lalu bagaimana dg Imam Bukhari yg meriwayatkan dalam shahih nya bahwa Fathimah ra putri Rasul saw marah kepada Abubakar shiddiq ra?, apakah Imam Bukhari dituduh syiah pula..?

    tentunya tidak demikian, dalam masalah ilmu maka tidak bisa suatu riwayat disembunyikan, semua orang yg amanah sebagaimana Imam imam terdahulu mereka tak menyembunyikan riwayat yg mereka ketahui karena takut dituduh syiah atau rafidah, beda dengan mereka yg menuduh Ibn Ishaq itu, mereka lebih senang menyembunyikan ilmu daripada dituduh syiah atau rafidhah atau lainnya.

    mengenai ucapan Imam Nawawi saya ragu akan kebenaran bahwa Imam Nawawi mengucapkannya, namun bila betul, maka perlu difahami bahwa dalam ilmu hadits dan sejarah para pakar hadits, ucapan : \"pembohong besar\" berbeda dengan istilah kita, bahwa ucapan itu berarti orang tsb sudah biang kejahatan,
    namun dalam ilmu hadits, bisa saja seorang ulama dikatakan :\" Pembohong besar\", karena lemah dalam beberapa riwayatnya, atau seseorang digelari : \"Mungkar\" yg artinya \"Jahat\", tentunya bukan berarti ia penjahat, namun ia beberapa kali membuat kesalahan riwayat,

    istilah istilah buruk itu dimunculkan sebagai penjagaan terhadap keshahihan hadits, Imam Hakim pernah dituduh sebagai \"Pembohong besar\" karena ada beberapa hadits dhoif yg dikategorikan shahih olehnya, tapi bukan berarti seluruh hadits riwayat Imam Hakim ditolak, karena banyak sekali hadits shahih nya yg diterima,

    namun dalam klasifikasi para Muhaddits Imam Hakim tak masuk dalam nominasi 7 besar, yaitu Imam Ahmad bin Hanbal, Imam Tirmidzi, Imam Ibn Majah, Imam Abu Dawud, Imam Nasai, Imam Muslim dan Imam Bukhari.

    7 besar ini adalah nominasi khusus, dan diantara 7 Besar ini adalagi nominasi diatasnya yaitu Kutubussittah (Enam kitab rujukan), yaitu kesemua mereka kecuali Imam Ahmad bin Hanbal, dan dari 6 besar itu dipecah menjadi dua bagian, yaitu Kutubul arba;ah (Imam Tirmidzi, Imam Ibn Majah, Imam Abu Dawud, Imam Nasai), dan Nominasi diatasnya adalah Shahihain, yaitu Imam Bukhari dan Imam Muslim, dan dari kesemuanya ini, dari enam besar, tujuh besar, dan seluruh Imam AHlul hadits, yg tertinggi adalah Imam Bukhari, yaitu kitabnya yg termasyhur Shahih Bukhari.

    kembali kepada permasalahan Imam Hakim, masih banyak lagi dari para pakar hadits yg tak termasuk 7 besar, diantaranya Imam Daruquthni, Imam Baihaqiy dan banyak lagi, padahal mereka Muhaddits besar, termasuk Ibn Ishaq.

    walaupun ada satu atau dua tuduhan pada mereka, namun mereka yg memahami ilmu hadits tak akan berani mencap fulan syiah, fulan rafidhah, sembarangan sebagaimana mereka yg tak berilmu, sebab mereka itu lautan ilmu dan sangat tinggi derajatnya diantara para Imam, dan diantaranya adalah Ibn Ishaq.

    Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga sukses dg segala cita cita, semoga dalam kebahagiaan selalu,

    Wallahu a\’lam

Viewing 4 posts - 1 through 4 (of 4 total)
  • The forum ‘Forum Masalah Umum’ is closed to new topics and replies.

Artikel Terpopuler

Artikel Terbaru