December 3, 2020

menjauhkan maksiat

Home Forums Forum Masalah Fiqih menjauhkan maksiat

Viewing 2 posts - 1 through 2 (of 2 total)
  • Author
    Posts
  • #73174573
    syarifah nur linda
    Participant

    Asslamualaikum

    afwan ya habibana, bagaimana caranya agar menjauhkan maksiat dari kedengkian hati

    dan pacaran zaman sekarang. bagaimana caranya agar hati kita ditetapkan dalam kebaikan

    dan istiqomah dalam ibadah. bagaimana caranya agar kita dapat mengajak teman2 kita

    untuk kebaikan dalam beribadah bagaimana caranya agar sholat kita khusyu pikiran kita

    tidak kemana2 susah sekali untuk menjauhkan yang namanya maksiat pacaran,

    bagaimana ya habib untuk menjauhkan maksiat agar kita tidak terjerumus dalam segala

    hal2 yang dilarang ALLAH SWT . doakan ana ya habib agar hati ana ditetapkan dalam

    kebaik2an dalam ibadah kepada ALLAH SWT amien sukron ya habib ana minta doa ya

    wassalamualaikum

    #73174576
    Munzir Almusawa
    Participant

    Alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh,

    cahaya keluhuran semoga selalu menerangi hari hari anda wahai saudaraku yg kumuliakan,

    mengenai itu semua, adalah meperbanyak dekat kepada Allah swt dg mengamalkan hal hal yg fardhu tentunya, dan memperbanyak hal hal yg sunnah, itulah hal yg akan memudahkan kita mendapatkan hajat hajat kita dan melindungi kita dari segala hal yg dimurkai Allah.

    mendapatkan istri bisa dg pacaran, namun dg cara islami, yaitu berkirim surat/sms yg saling menasehati, berkenalan dlsb tanpa menyentuh hal hal yg mengarah kpd syahwat dan dosa.

    dan sebenarnya justru pacaran untuk mencari jodoh adalah hal yg perlu diperbaiki, sungguh bila kita ingin mencari jodoh, maka jangan buru buru berkenalan, cari informasi dulu tentang calon kita, (calon suami, atau calon istri), tanya pada teman kita, tanya pd tetangganya, teman temannya, bagaimana keadaan si fulan/fulanah itu, bagaimana kebiasaannya, apa yg ia sukai, bagaimna sifatnya, bagaimana orang tuanya,

    bila maklumat itu sudah kita miliki dan sesuai dg yg kita inginkan, barulah menjenjang ke ajang perkenalan dengan keluarganya, lalu menuju ajang perkenalan dengannya, lalu menikah.

    demikian secara islami, sebab bila kita tak melakukan ini maka mestilah ada cela dan kesulitan yg muncul kelak,
    misalnya ia langsung berpacaran, lalu nati terbukti bahwa misalnya keluarganya tak setuju, atau setelah menikah baru tahu bahwa keluarganya tidak baik, atau setelah menikah baru terbukti bahwa dia ini sebenarnya banyak kekurangan dan hal hal yg tdk kita sukai, atau hal yg tak bisa diterima oleh kita, maka jadilah kehidupan rumah tangganya selalu dalam cacat hingga akhir hayatnya atau menuju perceraian.

    demikian saudaraku yg kumuliakan,

    Wallahu a\’lam

Viewing 2 posts - 1 through 2 (of 2 total)
  • The forum ‘Forum Masalah Fiqih’ is closed to new topics and replies.

Artikel Terpopuler

Artikel Terbaru