السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِي هَدَ انَا
بِعَبْدِه ِ الْمُخْتَارِ مَنْ دَعَانَا
إِ لَيْهِ بِاْلإِذْنِ و َقَدْ نَادَ انَا
لَبَّيْكَ يَا مَنْ دَ لَّنَا وَحَدَ انَا

اللهم صل على سيدنا محمد نورك الساري ومددك الجاري

واجمعني به في كل أطواري وعلى اله وصحبه وسلم يا نور

Kita sama – sama  berdo’a di waktu turunya  hujan  , di waktu di  ijabahnya do’a – do’a,  mudah  – mudahan  kita  panjang  umur sehat wal afiat,  Allah mudahkan  urusan  kita  dalam  urusan dunia,  urusan barzakh  dan urusan   di akhirat  nanti, amin ya rabal’alamin.

Telah  kita dengarkan nasihat demi nasihat  tadi  yang di sampaikan oleh guru – guru  kita al Habib Ja’far , al  Habib Alwi,  begitu  mulia dan begitu  indah dan ada sedikit  yang  perlu kita sampaikan  melanjutkan   di  waktu   yang  lalu,  kalau kita  ingin menjadi  hamba   yang di  cintai oleh Allah dan  kebetulan   tadi al Habib  Ja’far  telah menyelesaikan   yang namanya  penyakit  –  penyakit  hati.   Di antara satu hal  kalau  kita  ingin menjadi hamba   yang  paling di cintai oleh Allah Swt  adalah  berusaha  untuk membersihkan hati,  makanya  minggu  yang  akan datang akan di sampaikan    bagaimana   cara menata  hati  , membersihkan  hati , ketaatan hati,  mudah – mudahan  kita  bisa  hadir  bersama,  mendengarkan bersama , dan di mana satu hal  yang  mana  Allah Swt  jadikan   cintanya   untuk kita adalah dengan  kita  berusaha membersihkan  hati,   sampai Allah Swt  berfirman

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

di antara  cintanya Allah di berikan  kepada  orang  yang bertaubat  kepada Allah Swt,   yang  kedua adalah   untuk  orang  – orang  yang mensucikan hati   makanya Allah Swt  berfirman

    وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا   قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا    *

Menang , sukses bagi siapa  ?  yaitu  bagi orang – orang yang  mau membersihkan  hatinya   , karena banyak orang memandang  fisik,   hatinya   tidak   di pandang   padahal  hati itu adalah ‘’  maudi’u  nadzarillah ‘’  tempat di mana Allah Swt memandang  kita.  Kita tidak di pandang   pakaian  kita , baju kita , tampan kita , cantik kita ,  akan tetapi Allah  pandang  hati kita,   kalau hatinya  bagus maka  itulah  Allah akan memandang   dan tadi  banyak  di sebutkan  banyak  penyakit – penyakit  hati  dan kita berusaha  bersihkan   pelan  – pelan,    jangan ada  yang  namanya penyakit  hati.

Ada satu hal   yang  ingin saya sampaikan,  mulai sekarang  kita bina untuk membersihkan  hati  adalah kita  jangan  pernah  marah , belajar  kita  untuk jangan pernah marah,  inilah  hal  yang  paling utama, kenapa ?  karena  orang yang selalu marah , marah , marah,  nanti  akan menyimpan  yang namanya  penyakit  hati   dan  penyakit tersebut  di namakan  ‘’ al baghdho ‘’,  makanya hati – hati   antara  keluarga  entah itu suami dengan istrinya  atau istri dengan suaminya kah   jangan pernah  marah,  kalau  kita mau  emosi maka  tahan , sabar  jangan  bicara,  kalau  bicara  maka akan kasar  maka lebih baik diam, sampai pernah satu  pemuda datang  kepada  Rasulullah Saw  ‘ Ya Rasulullah  أوصني   berilah aku wasiat,  maka kata  rasulullah’’ لا تغضب  ‘’  jangan marah  kata  Rasulullah,    kemudian  ini  pemuda kembali lagi  ya Rasulullah أوصني’’   maka  kata  Rasul ’ لا تغضب  ‘’  jangan marah  sampai  tiga kali di  ulangi  oleh  Rasulullah  , Rasul mewasiatkan   jangan marah  karena kalau  orang yang  marah  – marah   maka akan menimbulkan penyakit  yang namanya kebencian,  kalau kotoran  masuk ke dalam  hati maka  bahaya,  makanya  jangan  sampai kita  marah, memang wajar sebagai manusia  marah kalau memang   dia  di pancing amarahnya,  imam Syafi’I mengatakan من استغضب فلم يغضب فهو حمار

‘’  Orang yang  di pancing kemarahan nya dan  tidak marah maka keledai  ‘’  akan  tetapi    jadikan marahnya  kita   adalah karena Allah Swt, jangan  sekali – kali kita  marah bukan karena Allah Swt  akan tetapi karena   nafsu kita, sebagaimana di ajarkan  oleh Rasulullah saw,   marah karena Allah ‘’. Pernah dalam suatu riwayat  istri  Rasulullah, sayidah Safiyah  jago masak dan masaknya enak, maka  Rasul  puji di depan sahabat ‘’  ini  ibu kalian  umul mu’ minin  masakanya  enak, sayidah Safiyah ‘’  sayidah Aisyah istri Rasulullah yang  lain  mendengar dari tempat   yang  lain ‘’, aduh Rasulullah memuji  Safiyah dan  istri   yang  lain cemburu,  ketika sayidah Safiyah suruh anak kecil   bawa makananya  baru mau bawa  sampai   Rasulullah sayidah Safiyah ambil makananya dan di lempar makanan nya dan Rasul tidak marah   padahal itu makanan   untuk  Rasulullah  akan  tetapi Rasulullah tidak marah, ‘’  Rasul mengatakan ‘’ ;  ibu kalian cemburu ‘’   akan  tetapi  pernah  juga ketika  sayidah  Aisyah mengatakan  ‘’; sayidah Safiyah  kecil  , memang sayidah Safiyah  orang nya kecil  bukan orang yang  tiinggi  dan   sayidah Aisyah mengatakan ‘’  seperti siwak saya ‘’,  maka marah  Rasulullah saw,   kenapa  beliau marah ?  karena  ini  harus marah karena Allah Swt  dan marahnya  Rasulullah kepada  istrinya  mengajarkan  kepada  kita  ‘’ marah bukan  karena hak diri kita  akan tetapi  marah karena hak Allah ‘’,  maka kata  Rasulullah ‘’;  ya Aisyah kalau perkataan mu  tadi di taruh di lautan maka   lautan tersebut akan   sunami ‘’  artinya  jangan  hina  orang walaupun kata – kata   becanda,  di sini   kita di ajarkan oleh Rasulullah saw   yaitu  tidak  marah kecuali karena Allah,   oleh  karena itu sifatnya Rasulullah di dalam  rawi di katakan ‘’  Rasulullah itu memaafkan dan tidak  pernah marah ‘’,  kalau  tentang dirinya   kembali kepadanya  maka  beliau  tidak  pernah marah,   makanya  kita    di ajarkan   marah hanya karena Allah Swt   ‘’ contoh   yang sudah  punya anak  , anaknya  begadang  malam selasa,   anaknya   begadang dan  besoknya   tidak sekolah   maka  orang tuanya marah dan anak  tersebut di marahin sampai seharian    cuman  gara – gara  tidak sekolah   dan  kemudian  pas malam minggu  begadang dan  minggunya  tidur dan shalat subuhnya  lewat,   ayah  ibunya    tidak memarahi  ketika  telat shalat akan  tetapi  giliran sekolah  di marahin, ‘’ maka  marah lah karena  Allah, marahin anak kita  kalau tidak shalat  , marahin  anak kita  kalau tidak mau mengaji  , kalau tidak mau beribadah,  marahnya  juga   harus  karena Allah swt.

Dan satu  hal yang terakhir  bagaimana  caranya   supaya  tidak marah?  banyak maafin orang ‘’  kalau  orang   punya salah kepada  kita maafkan supaya  tidak  timbul  kotoran hati,  maafkan dia  ‘’ kalau misalnya  sudah sakit hati maka  sudah   jangan di  tambah dengan  kotoran hati  , sudah sakit  hati , dan  di tambah hatinya  kotor,  mau dia  buat apa sama kita maafkan,  memang maafin orang tidak gampang   akan tetapi ada ulama mengajarkan ada  tiga  cara  memaafkan orang 

1 . memaafkan  orang  lain  kita   berfikir  maka  pada suatu saat  kita  butuh maafnya  orang  lain,  kalau   kita  tidak  mau memaafkan orang nanti  orang tidak mau memaafkan kita  kalau seseorang  beranggapan   tidak  punya salah dengan  orang,  apakah  dia  tidak  punya salah dengan Allah ?  coba   kita  berfikir  suatu saat  bahkan sekarang  pun  kita  butuh maafnya Allah,  butuh   pengampunan Allah,  maka  belajar untuk itu supaya  kita mendapatkan ampunan Allah,   maka maafkan orang  lain  yang memiliki  salah terhadap kita

2.  berfikirlah kalau  kita tidak memaafkan  orang  lain  maka sama saja kita menyimpan  kotoran,   yang namanya  menyimpan kotoran   tidak ada  yang enak,   ‘’ kalau  kita mau  pergi ke majelis  kemudian     masih dekat rumah  kemudian  baju kita  terkena kotoran maka  kita  akan pulang terlebih dahulu dan  mengantinya,  kenapa   diganti?   karena  kita  malu ada  kotoran dan   tidak  nyaman dengan  kotoran tersebut,  nah kalau kita  kotor di  lihat  oleh  orang malu dan  ketahuilah setiap  hari hati kita di lihat  oleh Allah,   kalau  banyak kotoran nya apakah kita tidak pernah malu dengan Allah  , kalau seandainya  kita setelah majelis  , kaki  kita  kotor,  tempat tidur  kita  kotor maka akan susah untuk  tidur dan  bagaimana  kalau  hati kita   yang  kotor?  makanya maafkan orang, makanya   ulama  kalau mau tidur  itu mengatakan ‘’  ya Allah  kalau ada  orang yang  punya salah terhadap saya sebelum saya memejam kan mata   maka sudah saya maafkan,  makanya  kita memaafkan  orang   dan kita   belajar mengiklaskan  diri kita   , dan  kita  pasang  niat setelah  majelis ini  kita maafkan    orang yang  punya salah  dengan  kita   semoga  setelah majelis ini   hati kita di bersihkan  oleh Allah swt aminnn

3. yang terakhir   yang  paling susah,  do’ain   orang    yang  berbuat   jahat dengan  kita    dengan do’a yang baik   ‘’   kalau kita  kesal dengan seseorang  do’akan  kebaikan seperti  do’akan  agar mendapat hidayah  , petunjuk dll,   hal ini sulit akan tetapi kalau   kita berusaha maka  di situ berarti kita membersihkan hati kita  sekali dua kali memang susah akan tetapi kalau sudah sering maka akan  mudah    dan jangan do’a dengan emosi   do’akan  yang baik

Mudah mudahan  Allah bukakan hati kita semua dan di bersihkan hati kita amiinnn  ya  rabbal’alamin   faqulu  jami’an  ya Allah ……………………………………. Ya Allah ……………………….. ya Allah …………………………….. ya Allah …………………………. Ya Allah …………………………. Ya Alah ……………………………… ya Allah ………………………………. Ya Allah …………………………… ya Allah ……………………………… ya Allah ………………………………….. ya Allah ………………………… ya Allah …………………………….. ya Allah ………………………… ya Allah …………………….. ya Allah ………………………… ya ِAllah …………………………………………………. Ya Allah …………………………………………………. Ya Allah

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ، لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ، لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ، وَرَبُّ الْأَرْضِ، وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

Jasaltul Itsnain Majelis Rasulullah SAW

2 November 2015, Masjid Raya Almunawar Pancoran

~ Habib Bagir bin Yahya ~